Assalamu'alaikum ! welcome to Media Pendidikan.| Contact | Register | Sign In
Showing posts with label Pendidikan. Show all posts
Showing posts with label Pendidikan. Show all posts

Mempraktikkan Percakapan Coaching



Berikut Contoh Pertanyaan untuk Coaching dan Coachee
Sesuai dengan Alur TIRTA 

1. TUJUAN UTAMA 
Coaching : Akhir2 ini saya melihat Bapak/Ibu sepertinya ada yang sedang dipikirkan?
Coachee : Iya Pak saya heran ya… ada anak (bbeberapa) yang dipelajaran praktik menggambar sepertinya belum seperti yang saya haraapkan. Saya perlu mendapat masukan Pak jika bapak ada ide…? Coaching : Jadi apa nich yang bisa saya bantu dan apa yang Bapak ingin capai pada diskusi hari ini (Contoh kalimat, TUJUAN UTAMA) 

Coachee : Saya hanya menginginkan siswa yang saya ajar dapat mempraktikan menggambar denah dengaan baik
Coaching : Terus ada lagi?
oachee : Saya hanya pengin tahu ada beberapa murid yang sangat lambat berkaitan dengan mempraktikan apa yang saya jelaskan ,Padahal saya sudah menjelaskan step by step. Kondisi kelas menjadi tidak terkontrol jika saya melakukan pembimbingan kepada anak-anak yg blm paham satu persatu
Coaching : Coba Bapak ceriterakan berkaitan dengan bagaimana bapak melakukan PBM praktik tersebut? 

2. IDENTIFIKASI 
Coachee : Jadi Ketika saya menerangkan step by step Langkah-langkah menggambar denah anak-anak semua mengikutinya. Setelah melakukan 4-5 langkah saya kemudian berkeliling melihat gambar siswa. Untuk siswa-siswa yang massih terlambat stepnya maka saya berusaha untuk membimbingnya. Tetapi kadang kondisi kelas menjadi tidak terkondisi karena siswa siswa yang telah bisa ada beberapa yang berbicara sendiri. 
Coaching: Kalo boleh saya simpulkan bapak merasa kondisi kelas menjadi tidak terkendali karena Bapak mengulang dengan membimbingi anak-anak yang belum bisa menggambar. Coachee : Sebenarnya mereka murid-murid yang sangat baik, cerdas tetapi Coaching : Mengapa Bapak tidak menggunakan siswa-siswa yang telah paham untuk membantu teman yang lainnya yang belum paham? 

3. RENCANA AKSI 
Coaching: Dari hal yang telah kita diskusikan tadi hal mana yang akan Bapak lakukan sebagai prioritas utk mengatasi masalah dikelas Bapak? 
Coachee: Saya akan berdiskusi dengan anak-anak yang telah bisa menggambar untuk memberikan bimbingan kepada teman-temannya. 

 4. TANGGUNGJAWAB 
Coaching: Bagaimana Bapak akan mengawali anak-anak untuk membimbing teman-temannya? Coachee: saya akan kumpulkan anak-anak yan telah memahami bagaimana menggambar denah untuk dapat mengajari teman-temannya yang belum lancar dalam menggambar denah. Kesimpulan : di kurikulum nanti akan memberikan kewenangan kepada jurusan

 

Read More »
05 December | 0komentar

Lokakarya 2 CGP Angkatan 6 (Visi GP) Kabupaten Purbalingga Jawa Tengah


Tema Lokakarya 2 CGP Angkatan di Kab. Purbalingga adalah Visi untuk Perubahan Lingkungan belajar. Lokakarya 2 dilaksanakan di SMK negeri 1 Padamara Kab. Purbalingga pada hari Sabtu 03 Desember 2022.

Melalui berbagai aktivitas pembelajaran dalam PPGP, calon pimpinan sekolah masa depan diharapkan dapat memiliki kompetensi dalam pengembangan diri dan orang lain, pengembangan pembelajaran, manajemen sekolah serta pengembangan sekolah. Lokakarya dipandu oleh Pengajar Praktik Bp. M.Syaefudin dan Ibu Enny Kus

Agenda 
  1. Pembukaan 
  2. Presentasi dan Umpan Balik Perkembangan Aksi Nyata 1.3 
  3. Presentasi dan Umpan Balik Rencana Aksi Nyata modul 1.4 
  4. Reviu singkat Keyakinan Kelas dan Segitiga Restitusi 
  5. Latihan membuat Keyakinan Kelas 
  6. Praktik Segitiga Restitusi 


Lokakarya 2 Guru Penggerak | Visi GP 
Sekilas Program Visi guru penggerak mengenai lingkungan belajar yang positif melandasi proses pengembangan kodrat murid yang selamat dan bahagia .

Produk yang dihasilkan :
  • Rencana terkait prakarsa perubahan yang terbaru level diri yang sudah diberikan umpan balik oleh Calon Guru Penggerak lain 
  • Rencana terkait strategi penyampaian disiplin positif di kelas dan konteks sekolah yang sudah diberikan umpan balik oleh Calon Guru Penggerak lain yang terbaru .

Tujuan Belajar 
  • Peserta dapat menjelaskan perkembangan/kemajuan prakarsa perubahan level diri (Aksi Nyata modul 1.3) serta memperbaharui rencana berdasarkan umpan balik Calon Guru Penggerak lain 
  • Peserta dapat menjelaskan rencana penyampaian disiplin positif di kelas dan strategi penerapan di sekolah (Aksi Nyata modul 1.4) serta memperbaharui rencana berdasarkan umpan balik Calon Guru Penggerak lain 
  • Peserta dapat menunjukkan kemampuan mempraktikkan Segitiga Restitusi dalam penerapan disiplin positif .
  • Peserta dapat menunjukkan kemampuan dalam memandu pembuatan Keyakinan Kelas 

Indikator Keberhasilan 
  • Calon Guru Penggerak dapat memperbaharui rencana prakarsa perubahan level diri 
  • Calon Guru Penggerak dapat memperbaharui rencana penyampaian penerapan disiplin positif di kelas dan di sekolah 
  • Calon Guru Penggerak dapat menunjukkan kemampuan dalam salah satu bagian praktik keyakinan kelas 
  • Calon Guru Penggerak dapat menunjukkan kemampuan melakukan disiplin positif dengan segitiga restitusi




Read More »
04 December | 0komentar

Pendampingan Individu ke-2

Pendampingan Individu ke-2

Hari Jumat, 02 Desember 2022 pelaksanaan pendampingan Individu 2 (PI2) dengan Pengajar Praktik dari SMAN 1 Purbalingga, Bapak Muhammad Syaefudin, SPd.  Untuk yang kedua Beliau mendampingi Saya sebagai CGP Angkatan 6 Kab.Purbalingga Jawa Tengah.  
Fokus dari pendampingan individu  ke-2 adalah : 
(a). Diskusi refleksi diri tentang lingkungan belajar di sekolah; 
(b). Diskusi refleksi perubahan diri setelah mempelajari modul 1.1, 1.2 dan 1.3; 
(c) Diskusi rencana merintis komunitas praktisi di sekolah, berdasarkan hasil pemetaan di lokakarya 1; (d). Mengkomunikasikan visi dan prakarsa perubahan ke KS dan warga sekolah SMK Negeri 1 Bukateja Purbalingga Jawa Tengah dengan dimoderasi oleh PP.
Dalam Pendampingan Individu (PI) kali ini lebih difokuskan pada implementasi modul 1.2 tentang nilai dan guru penggerak dilanjutkan modul 1.3 tentang Visi Guru Penggerak. Implementasi yang dilakukan di dalam kelas sangat memberikan manfaat pada anak didiknya. Anak-anak merasa ketagihan dengan pembelajaran berpusat pada siswa. 
Nilai Guru Penggerak adalah berpihak pada murid, mandiri, reflektif, kolaboratif dan inovatif. Peran Guru Penggerak adalah sebagai pemimpin pembelajaran (Profil Pelajar Pancasila), sebagai pelatih bagi rekan sejawat, mendorong terjadinya kolaborasi, mewujudkan kepemimpinan murid dan menggerakkan komunitas praktisi, Adapun kompetensi yang harus dimiliki oleh Guru Penggerak adalah mengembangkan diri dan orang lain, memimpin pembelajaran,
Dari implementasi yang sudah dilakukan terjadi perubahan di dalam kelas dan respon siswa sangat baik. Tugas-tugas yang sudah diberikan oleh fasilitator tidak harus menjadi beban. Sehingga, agar Program Guru Penggerak dapat berjalan dengan baik diperlukan konsistensi dan berkelanjutan. Dalam Pendampingan kali ini, CGP diajak untuk merevie tentang komunitas praktisi yang sudah dirintis pada lokakarya 1 bulan lalu.
Komunitas praktisi merupakan strategi pelengkap bagi pengembangan profesi yang berkelanjutan. Konsep, Komunitas Praktisi sudah banyak diterapkan oleh berbagai profesi dan penting pula diterapkan oleh para aktor utama, dalam pendidikan yaitu guru, kepala sekolah dan pengawas sekolah. Komunitas praktisi memberikan wadah bagi para guru untuk belajar dan berpartisipasi dalam pengembangan diri mereka. Interaksi dan dialog antara anggota komunitas dapat berupa berbagi kekhawatiran, masalah, dan praktik baik untuk direfleksikan bersama-sama. Dengan begitu, anggota komunitas dapat saling dukung untuk mandiri dan berdaya memenuhi kebutuhan profesionalismenya. Maka, penting bagi semua anggota komunitas untuk berkontribusi dan memanfaatkan semua aktivitas di dalam komunitas.
Komunitas praktisi memberikan wadah bagi para guru untuk belajar dan berpartisipasi dalam pengembangan diri mereka. Interaksi dan dialog antara anggota komunitas dapat berupa berbagi kekhawatiran, masalah, dan praktik baik untuk direfleksikan bersama-sama. Dengan begitu, anggota komunitas dapat saling dukung untuk mandiri dan berdaya memenuhi kebutuhan profesionalismenya. Maka, penting bagi semua anggota komunitas untuk berkontribusi dan memanfaatkan semua aktivitas di dalam komunitas.


Read More »
02 December | 0komentar

Eksplorasi Konsep Modul 2.3 - 2.2, Paradigma Berpikir dan Prinsip Coaching

Eksplorasi Konsep Modul 2.3 - 2.2. 
Paradigma Berpikir dan Prinsip Coaching 
Sarastiana 
CGP 6 Kab. Purbalingga 
SMK Negeri 1 Bukateja 


Kegiatan Refleksi Diri Paradigma Berpikir dan Prinsip Coaching 

  • Di antara paradigma berpikir dan prinsip coaching di bawah ini, manakah yang sudah Anda miliki? Jawab : Semua telah dimiliki hanya jika digunakan rentang nilai antara 6 s.d. 8
  • Skala 1-10, jika 10 sudah dimiliki dan diterapkan setiap hari, 1 belum dimiliki, ada di angka berapakah Anda? Jawab : (Dapat dilihat pada table) 
  • Di akhir Program Guru Penggerak, Anda ingin meningkatkannya ke angka berapa? Di akhir Program Guru Penggerak , memotivasi diri untuk dapat meningkatkan ke angka 10. Dasar saya mengoptimalkan ke nilai 10 karena keyakinan dengan mempelajari modul-modul dan kolaborasi sesama CGP serta pemahaman konsep yang nantinya akan disampaikan oleh instruktur dalam mempelajari paradigma berpikir dan prinsip coaching, saya termotivasi untuk bisa melakukan sebuah perubahan. 
  • Saya meyakini bahwa melalui coaching, saya bisa bermanfaat bagi murid dan rekan sejawat saya , karena coaching ini sebagai langkah pengembangan kompetensi diri dan orang lain.


No

Paradigma Berpikir dan Prinsip Coaching

Nilai saat ini

1-10

lngin ditingkatkan ke 1-10

 

Paradigma Berpikir Coaching

 

 

1

Fokus pada coachee/rekan yang akan dikembangkan

7

10

2

Bersikap terbuka dan ingin tahu

8

10

3

Memiliki kesadaran diri yang kuat

8

10

4

Mampu melihat peluang baru dan masa depan

7

10

 

Prinsip Coaching

 

 

1

Kemitraan

6

10

2

Proses kreatif

6

10

3

Memaksimalkan potensi

8

10







Read More »
30 November | 0komentar

Ruang Kolaborasi Modul 2.2 Pembelajaran Sosial dan Emosional

Tabel 3.1 Ide Implementasi Pembelajaran Sosial dan Emosional untuk Murid

KSE yang dikembangkan Bentuk Implementasi Skenario Penerapan
Deskripsi Kegiatan Pembelajaran( apayang dilakukan dan dikatakan guru) Deskripsi tambahan: siapa yang terlibat, dimana, waktu dan durasi, dan kebutuhan/perlengkapan
Kesadaran Diri 1. Berdoa Guru meminta murid untuk memimpin berdoa “Sebelum pelajaran dimulai silahkan Ketua kelas untuk memimpin berdoa” Yang terlibat adalah guru dan murid di kelas pada saat pembelajaran dari awal sampai akhir 1 menit.
2. Bernafas dengan kesadaran penuh Guru meminta murid utk berhenti melakukan kegiatan apaun dan menarik nafad dalam2 dan kemudian melepaskan perlahan sebanyak 3x “Marilah anak2 kita menarik nafas dalam2 kita focus pada pikiran kita apay g kita rasakan Yang terlibat adalah guru dan murid di kelas pada saat pembelajaran dari awal sampai akhir, pada saat pembelajaran kurang lebih 4 menit.
Manajemen Diri 1. Berorganisasi, Memperlihatkan keberanian untuk mengambil inisiatif Guru Meminta murid utk terlibat aktif dalam kegiatan pembelajaran (KBM) Yang terlibat adalah guru dan murid di kelas, Instruktur pada saat kegiatan inti pembelajaran waktu sesuai dengan kegiatan KBM
2. Refleksi diri Guru melakukan refleksi/ menyimpulkan terhadap pembelajaran yang dilakukan. “Mari kita membuat kesimpulan Bersama dari kegiatan KBM dan diharapkan untuk semua siswa dapat merefleksikan diri dalam setiap kegiatan seperti mengelola emosi, focus Yang terlibat adalah guru dan murid di kelas, waktu 10 menit
Kesadaran Sosial 1. Menghargai pendapat orang lain Guru meminta murid untuk saling menghargai pendapat atau ide2 dalam diskusi. “Mari kita menghargai pendapat/ide orang lain dalam setiap kegiatan diskusi" Yang terlibat adalah guru dan murid di kelas pada saat kegiatan inti pembelajaran
2. Menunjukan kepedulian pada orang lain Guru meminta siswa untuk berempati terhadap orang lain “Marilah kita sebagai mahluk social utk selalu peduli dengan rekan kita dan lingkungan” Yang terlibat murid di kelas pada saat kegiatan inti pembelajaran waktu setiap saat.
Keterampilan Relasi 1. Menerapkan 5S (senyum,salam,sapa, sopan dan santun) Guru membiasakan kepada siswa untuk menerapkan 5S baik di kelas maupun di lingkungan sekolah. Yang terlibat adalah semua ekosistem sekolah waktu fleksibel. Perlengkapan Poster budaya positif
2. Pembelajaran kolaboratif yg berdiferensiasi Guru membuat pembelajaran sesuai dengan kebutuhan siswa Yang terlibat adalah guru siswa tempat dilingkungan sekolah
Pengambilan Keputusan yang Bertanggung Jawab 1.Strategi sederhana yang digunakan untuk menumbuhkan kemampuan mengambil keputusan yang bertanggungjawab dengan strategi kerangka POOCH (Problem,Option,Outcome,Chois) Menyadari bahwa berpikir kritis sangat berguna baik didalam maupun diluar kelas Guru membimbing mmengarahkan dan membantu kemampuan mengambilkan keputusan yang bertanggungjawab Yang terlibat adalah guru dan murid di kelas pada saat kegiatan inti pembelajaran
2. Pendekatan personal Jika ada siswa yang melanggar keyakinan kelas guru memanggil siswa tersebut utk kelas melakukan pendekatan personal sesuai dengan segitiga restitusi “Cob akita pahami dan kita terapkan tentang keyakinan kelas yang telah disepakati” Yang terlibat adalah guru dan murid di kelas pada saat kegiatandilingkungan. Poster keyakinan

Tabel 3.2 Ide Penguatan Kompetensi Sosial dan Emosional untuk Rekan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PTK) di Sekolah
 
Bentuk (Menjadi Teladan, Belajar atau Berkolaborasi) KSE yang akan dikembangkan Skenario Penerapan
Deskripsi Kegiatan Penguatan Deskripsi tambahan: siapa yang terlibat, di mana, waktu dan durasi, dan kebutuhan/perlengkapan
Kolaboratif Manajemen diri MGMP Sekolah Guru mapel masing-masing MGMP dalam penyusunan perangkat pembelajaran awal tahun pelajara Kebutuhan/ Pelengkapan: Silabus/CP, Sumber belajar, Internet, Laptop, ATK.
Menjadi teladan Ketrampilan berelasi Mempraktekan kerjasama tim dan pemecahan masalah secara kolaboratif, misalnya dalam setiap kepanitiaan Yang terlibat adalah guru, pelaksanaannya di sekolah sebelum dan saat pelaksanaan kegiatan, yang dibutuhkan adalah program kerja, laptop, ATK
Belajar Manajemen diri IHT merancang dan membuat media pembelajaran Yang terlibat adalah guru, pelaksanaannya di sekolah di awal tahun pembelajaran, yang dibutuhkan adalah Nara sumber, Materi,laptop, jaringan internet

Read More »
27 November | 0komentar

Koneksi Antar Materi Modul 2.2 CGP

 



Pembelajaran Sosial-Emosional


Perasaan kesal, marah, stress dan cemas sebagai seorang pendidik/guru kita tentu pernah atau bahkan sering kita hadapi karena perilaku murid atau mendapat tugas tambahan dari kepala sekolah. Ketika menghadapi situasi tersebut, bagaimana kita menghadapinya ? Siswa yang kita bimbing pun sering menghadapi masalah serupa ; tidak fokus, Jenuh, stress, cemas dan marah ketika berada dalam pembelajaran. Murid-murid juga mengalami situasi yang sama. Dihadapkan dengan berbagai tantangan untuk dapat menyesuaikan diri dengan pertumbuhan dan perkembangan Tugas yang harus diselesaikan, dengan jumlah mapel yang banyak. Baik tugas-tugas akademik, maupun tugas lain misalkan ekstrakurikuler dan tugas pengurus osis, bahkan mereka juga harus mampu menyesuaikan diri dengan perubahan fisik, hubungan dengan teman sebaya, mencapai kemandirian dan tanggung jawab diri dalam keluarga dan masyarakat, menyiapkan rencana studi dan karir dikehidupan nyata.
Menghadapi berbagai situasi dan tantangan yang kompleks ini, baik pendidik maupun murid membutuhkan berbagai bekal pengetahuan, sikap dan keterampilan agar dapat mengelola kehidupan personal maupun sosialnya. Pembelajaran di sekolah harus dapat mendorong tumbuh kembang murid secara holistik, baik aspek kognitif, fisik, sosial dan emosional.

Pembelajaran Sosial-Emosional (PSE) adalah hal yang sangat penting. Pembelajaran ini berisi keterampilan-keterampilan yang dibutuhkan anak untuk dapat bertahan dalam.dan menyelesaikan masalahDan tentunya untuk mengajarkan menjadi orang yang berkarakter baik.PSE memberikan keseimbangan pada individu dan mengembangkan kompetensi personal yang dibutuhkan untuk dapat menjadi sukses.

Bagaimana kita sebagai pendidik dapat menggabungkan itu semua dalam pembelajaran sehingga anak-anak dapat belajar menempatkan diri secara efektif dalam konteks lingkungan dan dunia. Pembelajaran sosial-emosional adalah tentang pengalaman apa yang akan dialami siswa, apa yang dipelajari siswa dan bagaimana guru mengajar.Pembelajaran Sosial dan Emosional adalah pembelajaran yang dilakukan secara kolaboratif seluruh komunitas sekolah. Proses kolaboratif untuk anak dan orang dewasa memperoleh dan menerapkan pengetahuan, ketrampilan dan sikap positif mengenai aspek sosial dan emosional


Pembelajaran Sosial-Emosional


Pembelajaran sosial dan emosional menurut kerangka CASEL bertujuan untuk mengembangkan 5 Kompetensi Sosial Emosional (KSE), di antaranya adalah:
  1. Memberikan pemahaman, penghayatan dan kemampuan untuk mengelola emosi (kesadaran diri)
  2.  Menetapkan dan mencapai tujuan positif (manajemen diri)
  3. Merasakan dan menunjukkan empati kepada orang lain (kesadaran sosial)
  4. Membangun dan mempertahankan hubungan yang positif (keterampilan berelasi)
  5. Membuat keputusan yang bertanggung jawab.

Bagaimana Penerapan PSE di sekolah dan kelas ? PSE dapat dilaksankan di sekolah dengan cara :
1. Rutin ( diluar waktu belajar sekolah )
2. Terintegrasi dalam pembelajaran
3. Protokol ( sesuai dengan budaya atau aturan sekolah )
Kompetensi Sosial - Emosional dapat dilaksanakan di kelas dengan teknik STOP. Teknik ini bisa dilaksnakan untuk melatih kompetensi kesadaran diri, manajemen diri, kesadaran sosial dan keterampilan berelasi.




Keterkaitan Modul dengan Materi Sebelumnya


Filosofi KHD , Nilai dan Peran Guru Penggerak

Dengan memiliki keterampilan sosial- emosional dalam pembelajran berarti kita sudah mnerapkan filosofi pendiidkan Kihajar dewantara yaitu pendtingnya pembelajaran budi pekerti bagi murid, agar bisa memperoleh kebahagiaan setinggi-tingginya sbagai warga masyarakat. seperti dalam tulisannya : ' “Pendidikan Budi Pekerti berarti pembelajaran tentang batin dan lahir. Pembelajaran batin bersumber pada “Tri Sakti”, yaitu: cipta (pikiran), rasa, dan karsa (kemauan), sedangkan pembelajaran lahir yang akan menghasilkan tenaga/perbuatan. Pembelajaran budi pekerti adalah pembelajaran jiwa manusia secara holistik. Hasil dari pembelajaran budi pekerti adalah bersatunya budi (gerak pikiran, perasaan, kemauan) sehingga menimbulkan tenaga (pekerti). Kebersihan budi adalah bersatunya cipta, rasa, dan karsa yang terwujud dalam tajamnya pikiran, halusnya rasa, kuatnya kemauan yang membawa pada kebijaksanaan.” Dengan KSE guru dapat menuntun murid untuk menuntun segala kodrat alam dan kodrat zaman yang ada pada anak sehingga mencapai kebahagiaan dan keselamatan yang setingii-tingginya sebagai individu dan anggota masayarakat.

Peran dan Nilai Guru Penggerak

Pembelajaran sosial emosional dpat menumbuhkan peran dan nilai guru penggerak dalam mewujudkan proses pembelajaran yang berpusat kepada murid. Dengan PSE guru dapat mengelola emosinya sehingga proses pembelajaran yang berpusat pada musrid akan berjalan dengan seimbang . Guru dapat mencipatakan 'well being" ekosistem pendidikan di sekolah, sehingga pembelajaran akan menjadi nyaman, sehat dan membahagian bagi murid.

 Visi Guru Penggerak dan Budaya Positif

Guru harus mmapu menggunakan segala kekutan dan potensi yang ada untuk mengembangkan budaya positif di sekolah. Maka dengan PSE guru dapat mengenali dan memahami emosi masing- masing yang sedang dirasakan sehingga mampu mengontrol diri dan dapat menerapkan disiplin positif secara baik sesuai dengan kesadaran diri (self awarness). Bila hal itu tercapai maka murid dengan kesadaran penuh (mindfulness) menerapkan budaya positif tersebut.

Pembelajaran Berdiferensiasi



Pembelajaran Berdiferensiasi Kompetensi Sosial-Emosional (KSE) murid berkembang, maka aspek akademik merekapun berkembang. Hal ini selaras dengan pembelajaran berdiferensiasi, yaitu serangkaian keputusan masuk akal (common sense) yang dibuat oleh guru yang berorientasi kepada kebutuhan murid. Bagaimana guru menciptakan lingkungan belajar yang “mengundang’ murid untuk belajar dan bekerja keras untuk mencapai tujuan belajar yang tinggi.

Kemudian juga memastikan setiap murid di kelasnya tahu bahwa akan selalu ada dukungan untuk mereka di sepanjang prosesnya. Dukungan di sini bisa berupa kesiapan sosial emosional mereka untuk mengikuti pembelajaran, serta bagaimana guru menanggapi atau merespon kebutuhan belajar mereka.Sebagai guru, kita semua tentu tahu bahwa murid akan menunjukkan kinerja yang lebih baik jika tugas-tugas yang diberikan sesuai dengan keterampilan dan pemahaman yang mereka miliki sebelumnya (kesiapan belajar). Lalu jika tugas tugas tersebut memicu keingintahuan atau hasrat dalam diri seorang murid (minat), dan jika tugas itu memberikan kesempatan bagi mereka untuk bekerja dengan cara yang mereka sukai (profil belajar). ke-3 komponen ini disebut dengan kebutuhan belajar murid.


KESIMPULAN



Jika guru menerapka PSE di sekolah maka akan menjadi budaya postif . Budaya postif tersebut diharapkan bisa mendorong pemenuhan kebutuhan belajar murid sesuai dengan kodrat alam dan kodrat zamannya.Dan akhirnya pembelajaran akan dilaksankan sesuai dengan kebutuhan murid ( Pembejaran berdiferensiasi)


SUKSES DAN BAHAGIA



Read More »
20 November | 0komentar

Pedoman Asesmen Permendikbudristek No.21 Tahun 2022 (Standar Penilaian)

Download Pedoman Asesmen

Peserta didik seyogianya menjadi fokus utama dalam pembelajaran dan asesmen. Usaha untuk menjadikan peserta didik menjadi pembelajar yang aktif akan memudahkan usaha untuk mengaktualisasikan tujuan pendidikan, yaitu berkembangnya karakter dan kompetensi peserta didik. Dalam kaitannya dengan pembelajaran dan asesmen yang berpusat dan berpihak pada peserta didik perlu adanya panduan bagi pendidik pada tingkat satuan pendidikan dalam pengimplementasian Kurikulum Merdeka. 
Standar proses dan standar penilaian digunakan sebagai pedoman dalam melaksanakan pembelajaran dan penilaian yang efektif dan efisien sehingga mampu untuk mengembangkan potensi, prakarsa, kemampuan, dan kemandirian peserta didik secara optimal. Selanjutnya, pembelajaran dan asesmen juga diarahkan untuk memberikan fleksibilitas bagi pendidik dan peserta didik dalam mencapai tujuan pembelajaran yang ditetapkan. Panduan Pembelajaran dan Asesmen (PPA) merupakan dokumen yang berisi prinsip, strategi, dan contoh-contoh yang dapat memandu guru dan satuan pendidikan dalam perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi pembelajaran dan asesmen. 
Pembelajaran yang dimaksud meliputi aktivitas merumuskan capaian pembelajaran menjadi tujuan pembelajaran dan cara mencapai tujuan pembelajaran tersebut. Sementara asesmen adalah aktivitas selama proses pembelajaran untuk mencari bukti ketercapaian tujuan pembelajaran. Dalam panduan ini, pembelajaran dan asesmen merupakan satu siklus; di mana asesmen memberikan informasi tentang pembelajaran yang perlu dirancang, kemudian asesmen digunakan untuk mengecek efektivitas pembelajaran yang berlangsung. 
Oleh karena itu, asesmen yang diutamakan adalah asesmen formatif yang berorientasi pada perkembangan kompetensi peserta didik. Panduan Pembelajaran dan Asesmen pada Kurikulum Merdeka ini akan terus disempurnakan berdasarkan evaluasi dan umpan balik dari berbagai pihak. Sejalan dengan proses evaluasi tersebut, Panduan ini juga akan mengalami revisi dan pembaruan secara berkala.


Read More »
19 November | 0komentar

Tentang Pembelajaran berdiferensiasi

Melatih untuk Tampil di depan 



Pembelajaran berdiferensiasi tentunya akan mengubah pola pikir tentang bagaimana mengajar yang baik menjadi sistem mengajar berdiferensiasi yang baik bagi. Dari cara melihat perbedaan pembelajaran yang baik dan pembelajaran diferensiasi yang baik, jelas terlihat disini, dengan menerapkan salah satu strategi pembelajaran berdiferensiasi ketika kita membuat rancangan peta kebutuhan belajar berdasarkan minat tujuan pembelajaran akan sangat terasa perbedaan dalam kita menerapkan sistem pembelajaran berdiferensiasi dan dituangkan ke dalam rencana pelaksanaan pembelajaran. Sistem pembelajaran yang sangat baik yang harus diterapkan dalam proses Kegiatan Belajar Mengajar. 
Fakta yang disampaikan bahwa pembelajaran berdiferensiasi ini adalah ada beberapa strategi yang harus dilakukan oleh seorang guru yang kesemuanya itu harus mencerminkan pemahaman murid dan tujuan pembelajaran. 
 Dalam pembelajaran berdiferensiasi harus memperhatikan strategi-strategi dalam penerapannya, ada 3 strategi yang kita harus perhatikan yaitu: 
 1. Konten 
 Dimana strategi ini guru harus memperhatikan kesiapan murid yang berupa rangsangan kepada murid berupa tantangan dan pertanyaan-pertanyaan mengenai pemahaman ide. Lalu minat, contohnya pada muatan pelajaran Bahasa Indonesia pada mengarang berbagai teks narasi topik yang disukai murid. Selanjutnya adalah profil belajar murid disini murid disuguhi gaya belajar visual yang diberikan dlm bentuk gambar/ materi audio. 
 2. Proses 
 Dimana strategi ini guru mempersiapkan bagaimana murid memahami informasi, kesiapan belajar individu atau klompok, dan yang terakhir adalah berapa banyak bantuan dari guru untuk murid dengan bentuk pertanyaan memandu. 
 3. Produk 
 Adalah tagihan apa yang kita harapkan dari murid/ hasil pekerjaan murid yang di tunjukan kepada guru, berupa: berbentuk karangan, berbentuk hasil tes, presentasi diskusi, pertunjukan, pidato, rekaman, diagram. yang kesemuanya itu harus mencerminkan pemahaman murid dan tujuan pembelajaran yang di harapkan 
 Di awali dengan cara guru membuat pemetaan Kebutuhan Belajar Berdasarkan Minat Tujuan Pembelajaran, ada 3 contoh pemetaan disini adalah: 
 1. Pemetaan Kebutuhan Belajar 
Berdasarkan Minat: murid dapat membuat tulisan berbentuk prosedur. Dalam contoh di sini, guru mendiferensiasi pembelajaran dengan mempertimbangkan perbedaan minat murid. 
 2. Pemetaan Kebutuhan Belajar Berdasarkan Kesiapan Belajar (Readiness) 
 Dalam contoh di sini, guru mendiferensiasi pembelajaran dengan mempertimbangkan kesiapan belajar murid. 
 3. Pemetaan Kebutuhan Belajar Berdasarkan Profil Belajar Murid: 
murid dapat mendemonstrasikan pemahaman mereka tentang habitat makhluk hidup Dalam contoh di sini, guru mendiferensiasi pembelajaran dengan mempertimbangkan perbedaan gaya belajar. Dilanjutkan dengan menggabungkan : (1) konten — masukan, apa yang dipelajari murid; (2) proses — bagaimana murid berupaya memahami ide dan informasi; dan (3) produk — keluaran, atau bagaimana murid menunjukkan apa yang telah mereka pelajari. Dengan membedakan ketiga elemen ini, guru menawarkan pendekatan berbeda terhadap apa yang dipelajari murid, bagaimana mereka mempelajarinya, dan bagaimana mereka menunjukkan apa yang telah mereka pelajari. Kesamaan dari pendekatan yang berbeda ini adalah bahwa semuanya dibuat untuk mendorong pertumbuhan semua murid dalam usaha mereka mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan dan untuk memajukan atau meningkatkan proses pembelajaran baik untuk kelas secara keseluruhan maupun untuk murid secara individu. 
 Selanjutnya Lingkungan belajar yang mendukung pembelajaran yang berdiferensiasi. Learning community/ Komunitas Belajar yang semua anggotanya pembelajar (saling dukung lingkungan belajar antara guru dengan murid). Maka pemenuhan kebutuhan belajar murid akan mencapai hasil belajar yang optimal. Pembelajaran berdiferensiasi sangat erat kaitannya dengan apa yang sudah menjadi tujuan utama para guru yaitu menuntun anak-anak murid sesuai dengan minat dan bakat mereka yang berbeda, menumbuhkan motivasi intrinsik para murid untuk lebih bersemangat dalam kegiatan belajar mereka, sehingga karakter baik pun akan terbentuk menuju karakter profil pelajar pancasila.

Read More »
06 November | 0komentar

Jurnal Refleksi Diri Pembelajaran Berdiferensiasi (Modul 2.1)


Modul 2 merefleksikan hasil dari kegiatan di LMS dalam bentuk jurnal refleksi. Jurnal Refleksi Minggu ke-10 ini membahas materi pada Modul 2.1 bertemakan Pembelajaran Berdiferensiasi. Refleksi ini ditulis sebagai media untuk mendokumentasikan perasaan, gagasan dan pengalaman serta praktik baik yang telah saya dilakukan. Model refleksi menggunakan Model 1: 4F (Facts, Feelings, Findings, Future).

Peristiwa 
Perjalanan mempelajari modul 2.1 merupakan kelanjutan dari modul sebelumnya yaitu modul 1. Kegiatan diawali dengan pre-test, Dengan soal Panjang sempat terkendala jaringan, hampir dalam mengerjaannya tidak cukup waktu. Pembelajaran menggunakan alur MERDEKA (Mulai dari diri sendiri, Eksplorasi konsep, Ruang kolaborasi, Demonstrasi kontekstual, Elaborasi pemahaman, Koneksi antar materi, dan Aksi nyata). Mulai dari diri merupakan awal untuk mempersiapkan diri dalam menerima pengetahuan baru pada modul 2.1, kemudian dilanjutkan dengan eksplorasi konsep pemikiran kita dari modul yang sudah dipelajari, diskusi dengan rekan CGP dalam ruang kolaborasi untuk menemukan kesamaan persepsi serta saling memberi masukan konstruktif dalam menyusun rencana pembelajaran berdiferensiasi, secara mandiri menyusun RPP berdiferensiasi diunggah di LMS untuk mendapat umpan balik dari sesama CGP dan fasilitator, mendapat penguatan dari narasumber dalam elaborasi pemahaman, membuat keterkaitan dengan materi sebelumnya yang sudah dipelajari, dan diakhiri dengan aksi nyata praktik pembelajaran berdiferensiasi di kelas sesuai dengan RPP yang sudah dibuat. 
Keyakinaan Kelas Modul 1.4

Perasaan 
Pada modul 2.1 tentang pembelajaran berdiferensiasi membuat penasaran karena sebagai guru harus memberlakukan siswa sesuai dengan karakteristiknya. Selama ini hanya berfokus pada ketercapaian materi kurikulum, sehingga yang saya kejar adalah ketuntasan materi. Efek/ dampak yang ada mengabaikan bahwa ada banyak keragaman kebutuhan belajar murid dalam satu kelas. Hal ini sesuai dengan nilai-nilai filosofi dari KHD tentang belajar adalah menuntun murid mencapai tujuan, dan tentunya guru tidak bisa memaksa masing-masing murid untuk melewati jalan yang sama dalam mencapai tujuannya, namun guru dituntut bisa memfasilitasi murid dengan berbagai jalan alternatif yang sesuai dengan kebutuhan murid. 

Pembelajaran 
Pembelajaran berdiferensiasi didesain agar guru bisa melaksanakan pembelajaran yang mampu mengakomodir berbagai macam kebutuhan belajar murid. Guru harus memiliki kepekaan dalam merespon semua kebutuhan belajar murid, hal ini dapat dilakukan dengan memperhatikan : bagaimana kesiapan belajar murid; bagaimana minat murid terhadap materi pembelajaran kita; dan seperti apa profil belajar murid. Kemudian dalam kegiatan pembelajaran, guru perlu juga memperhatikan strategi : diferensiasi konten; diferensiasi proses; dan diferensiasi produk. Dan dalam proses penilaian, guru menggunakan penilaian berjenjang. Harapannya, semua murid bisa memperoleh kesempatan yang sama dalam mengikuti pembelajaran, sehingga lingkungan yang aman dan nyaman pun akan didapatkan murid. 



Penerapan
Agar pembelajaran berdiferensiasi dapat diselenggarakan secara efektif, maka perlu pemetaan kebutuhan belajar murid berdasarkan kesiapan, minat dan profil belajar murid, agar guru dapat menentukan perbedaan konten, proses, serta produk dalam kegiatan pembelajaran. Yaitu dengan asesmen diagnostic non kognitif. Data pemetaan bisa diperoleh dari data murid pada tahun/semester sebelumnya, melalui angket, melalui pengamatan, atau wawancara dengan sesama rekan guru dan wali murid. Bagi saya ini merupakan pengetahuan baru, sehingga dalam prakteknya butuh proses dan terus belajar. Semoga dapat berkontribusi dalam transformasi pendidikan di Indonesia, murid menjadi aset yang kelak menjadi pemimpin bangsa.

Read More »
01 November | 0komentar